Asal muasal ketertarikan Jepang terhadap Flamenco

Bahwa orang Jepang tertarik pada flamenco adalah fakta yang lebih dari sekedar bukti, sedemikian rupa sehingga dikatakan bahwa Jepang adalah tanah air kedua dari seni ini. Berjarak 15.000 kilometer bukanlah penghalang yang cukup bagi seni ini untuk membangkitkan begitu banyak gairah dan perasaan dalam masyarakat Jepang, dan dari La Casa del Arte Flamenco kami ingin menyelidiki fenomena yang tampaknya sangat menarik dari perspektif Barat.

Di Biennial Sevilla , pertunjukan flamenco terbesar di dunia yang diadakan setiap tahun, menggunakan bahasa Spanyol, Inggris, dan Jepang sebagai pengantar . Sejak tahun 1984 telah ada majalah yang didedikasikan khusus untuk flamenco di Jepang, majalah Paseo . Dan ditemukan bahwa ada sekitar 80.000 siswa Jepang mengikuti lebih dari 650 akademi seni ini di negara matahari terbit .

Apa yang pada saat itu dimulai sebagai minat yang aneh, telah menjadi pilihan hiburan lain di Jepang, sejak tahun demi tahun banyak siswa Jepang mengunjungi Spanyol untuk belajar lebih mendalam seni nyanyian, gitar, dan tarian, yang mengakar begitu dalam di Andalusia, dengan banyak penggemarnya di seluruh dunia.

Asal muasal flamenco di Jepang

Pengenalan pertama flamenco ke Jepang terjadi pada akhir 1920-an , ketika untuk pertama kalinya seorang seniman Spanyol menginjakkan kaki di tanah Jepang untuk mempersembahkan flamenco. Pada tahun 1929 film El Amor Brujo y Andalucía ditayangkan perdana di Jepang, dan sebagai bagian promosinya, seniman Antonia Mercé, yang lebih dikenal sebagai La Argentina, berkeliling negara Jepang untuk mempersembahkan seni dalam ini kepada masyarakat yang dikenal dengan sifat dingin dan minim ekspresi.

Meskipun kontak pertama terjadi pada tahun 1929 , setelah Perang Dunia Kedua flamenco benar-benar memperluas Jepang dengan lebih agresif. Ada beberapa alasan, termasuk ekspansi ekonomi Jepang pada akhir 1950-an. Pertumbuhan ekonomi disertai dengan ekspansi budaya yang lebih besar, dan antara tahun 1950-an dan 1960-an, Jepang menikmati penurunan ekonomi yang cukup untuk mendatangkan Seniman Spanyol seperti Antonio Gades, Luisillo, Merche Esmeralda dan Paco de Lucía untuk melintasi 15.000 kilometer yang memisahkan Spanyol dari Jepang untuk melakukan tur flamenco di negara itu .

Selain pertumbuhan ekonomi, ada gelombang ketertarikan pada musik Latin di Jepang pada akhir 1950-an, yang kembali didorong oleh minat gelombang kedua di awal 1960-an pada gitar akustik. Banyak gitaris profesional menunjukkan ketertarikan yang dalam pada gitar flamenco dan banyak dari mereka menjadi gitaris flamenco profesional saat ini.

Di sisi lain, penting untuk menyoroti peran yang dimainkan oleh film Los Tarantos, pada tahun 1963. Sebuah film yang mengadaptasi karya terkenal Romeo dan Juliet dengan budaya gipsi, dan sukses besar di masyarakat Jepang.

Budaya Jepang dan flamenco

Setelah kita mengetahui latar belakang sejarah yang menyebabkan flamenco memperoleh pengikut 15.000 kilometer dari negara asalnya, kita harus mengetahui penyebab yang membuatnya sangat menarik bagi orang Jepang .

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, budaya Jepang dikenal di seluruh dunia karena sikap dingin dan minim ekspresi perasaan. Secara budaya, orang Jepang dididik untuk memiliki mentalitas kelompok, tidak menonjol, tidak mengungkapkan perasaan, dan yang terpenting, tidak menunjukkan kelemahan. Tapi semua ini, pada dasarnya adalah nilai-nilai yang ditanamkan pada kaum pria.

Sementara pria mengalami tekanan sosial untuk sukses dan pencapaian besar diharapkan darinya, wanita juga terbatasi tidak hanya akademis tetapi juga profesional maupun latar belakang. Mereka harus mematuhi norma sosial, dan tunduk tidak hanya kepada suaminya, tetapi kepada seluruh keluarga dan masyarakat. Tetapi dengan tidak mengharapkan apapun dari mereka selain aktivitas rumah tangga. Mereka memiliki lebih banyak waktu untuk mengetahui diri sendiri dan mengeksplorasi perasaan mereka.

Orang Jepang telah menemukan flamenco sebagai cara untuk membebaskan diri mereka sendiri, untuk dapat mengekspresikan perasaan mereka. Wanita, dengan minat budaya yang lebih besar pada seni, mewakili 80% dari penonton seni ini. Mereka tidak hanya mempraktikkannya, tetapi mereka juga secara teratur mengonsumsi pertunjukan besar yang didedikasikan untuk seni ini.

Flamenco di Jepang telah menjadi sangat penting sehingga saat ini ada dua Federasi nasional yang didedikasikan khusus untuk itu. Salah satunya dapat diakses oleh semua masyarakat pada umumnya, yang lainnya hanya dapat diakses oleh mahasiswa. Ada 10 universitas Jepang yang berpartisipasi dalam proyek ini, dan para siswanya sendirilah yang mendanai dan mengelola seluruh organisasi, yang setiap musim panas bertemu di kota Tateyama untuk berlatih dan berlatih flamenco secara intensif.

Di sisi lain, Cervantes Institute , sebuah lembaga yang bertujuan untuk menyebarkan budaya Spanyol dan negara-negara berbahasa Spanyol secara internasional, membuka kantor pusatnya pada tahun 2007 di Jepang, dengan kantor pusat yang terbesar.

Kemiripan antara musik Jepang dan flamenco

Selain flamenco sebagai jalan keluar untuk mengekspresikan emosi, flamenco banyak hubungannya dengan budaya Jepang karena sifat dan bentuk seninya.

Musik tradisional Jepang berbagi kesamaan dengan ritme compas flamenco, alasan yang membuat orang Jepang merasa nyaman dengan mendengarkan chord pertama seni ini. Di sisi lain, kedua gaya musik memiliki kesamaan karakter suara serak dalam kunci minor.

Selain itu, ada juga tarian, karena seperti yang kita ketahui flamenco terutama terdiri dari tiga bagian: tarian, lagu, dan gitar. Tarian Flamenco adalah seni yang sangat ekspresif, di mana gerakan tubuh dan ekspresi wajah artis, seperti gerakan tangan bersatu. Ketiga elemen ini menjadikan flamenco sebagai tantangan bagi orang Jepang, yang menganggap pengembangan diri merupakan elemen penting dari budaya mereka.

Flamenco di Jepang hari ini

Seperti semua pelajar, orang Jepang memulai dengan meniru semua elemen flamenco dalam penampilannya. Tetapi sedikit demi sedikit negara ini mulai memiliki artis nasionalnya sendiri, dengan pengakuan dunia di tingkat flamenco.

Di antara mereka, Yoko Komatsubara, Yoko Tamura atau Shoji Kojima yang menonjol. Tidak hanya membenamkan diri dalam seni ini, tetapi datang untuk membuat interpretasi sendiri tentang flamenco, merilis karya yang menggabungkan flamenco dengan budaya Jepang. Di antaranya, kami dapat menyoroti karya-karya seperti “Yo Elegí El Flamenco” oleh Yoko Komatsubara yang terkenal atau “Shi-i no Homura” oleh Shoji Kojima, di mana musik tradisional Jepang digunakan.

Oleh karena itu, dan setelah analisis ini, memahami minat besar orang Jepang terhadap flamenco jauh lebih mudah. Karena meskipun mereka adalah komunitas kecil, pecinta flamenco di Jepang nampaknya menghormati dan melestarikan seni ini, dengan penuh semangat.

Sumber: https://www.casadelarteflamenco.com/blog/origen-interes-japon-flamenco/

Artikel ini diterjemahkan bebas oleh Zaky Faras dari artikel di atas dan hanya bertujuan mengenalkan masyarakat kepada musik Flamenco.

Kunjungi @flamenco.indonesia untuk informasi lebih lanjut soal Flamenco!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s